Sunday, 9 November 2008

Sekedar Test Drive (New Audi A4)

Sehari-hari gue terabas jalanan Jakarta pake motor. Walaupun nggak butut-butut amat, tapi motor gue tadi jauh banget dari kata canggih, keren, trendy, dan semacamnya itu. sekedar penghibur hati, bersyukur sajalah dulu yang penting ke kantor sampe dan selamat juga pulang ke rumah; Alhamdulillah. Tentu bukan tanpa sebab kenapa gue milih motor untuk dijadiin kendaraan sehari-hari. Pertama, dengan motor bebek itu waktu perjalanan bisa dikompromikan kalo dibandingkeun dengan alternatif kendaraan lain semisal mobil, bus kota/ angkot (angkutan kota, mikrolet, dlsb.). Kedua, emang gue belum mampu beli mobil juga (hihihii.. ketawa kecut) selain itu motor terbukti betul-betul irit soal pengeluaran untuk urusan bensin. Untuk ukuran gue yang trayek-nya tetep cuma rumah-kantor-rumah sih cukup buat anggaran 50 ribu aja satu minggu, kecuali ada pengeluaran ekstra untuk tambah angin atau apes ganti ban dalem kerana nginjek ranjau paku yang katanya sengaja disebar disekitar jalanan Jakarta.

Ketiga, motor itu sendiri cocok banget untuk gue pribadi yang emang kurang hobi ngulak-ngulik atau variasi-modifikasi dan nongkrong di bengkel. Bebek gue nggak rewel sama sekali, untuk perawatan rutin biasanya cuma panasin mesin cukup 5 menit aja setiap sebelum meluncur ke jalanan, terus nge-cek tekanan ban, cek rantai (kalo kendur di-kencengin, kalo kering di oli-in), dan cukup dimandiin dua kali satu minggu, semua beres.

Tapi, dibalik semua kelebihan tunggangan gue itu tadi, sebagai manusia biasa tentu gue masih ada aja perasaan kurang puas mungkin penyebabnya kurangnya rasa bersyukur. Suka aja gituh, tengak-tengok kanan-kiri depan belakang pas ngantri di lampu merah. Pas jalanan lagi panas-panasnya, kadang suka ngimpi dan curhat dalam hati "kapan yah gue bisa santai di dalem BMW seri 5 kayak bapak disebelah kanan gue?". Atau "Duuh.. Kok enak betul sih hujan deres gini di dalem Toyota Alphard kayak ibu-ibu di depan gue itu..".

Apa gue salah mikir kayak gitu, apa salah ngimpi model begitu? Menurut gue sih sama sekali nggak tuh. Karena gue percaya sesuatu yang besar itu umumnya cuma berawal dari mimpi, tapi tentu soal realisasi tempaan-nya lewat kerja keras dan usaha maksimal yang dibungkus jadi satu paket.

Nah, ngomong soal ngimpi-ngimpi "mobil impian" yang selama ini gue cuma bisa sebatas menyaksikan aja; baik itu yang seliweran di jalanan, di film-film, majalah, atau media lainnya. Ahad kemarin, gue punya kesempatan untuk lebih deket sama sesuatu yang sebelumnya gak bisa gue "sentuh", apalagi kepikiran untuk nyoba duduk dikursi kemudi sekaligus ngerasain langsung gimana sensasi-nya. Bilang kalo gue itu norak or kampungan, tapi untuk gue pribadi hal itu jadi pengalaman yang mengasyikan plus berkesan banget. Kebetulan gue dapet kesempatan nyoba Audi New A4 (2008) dan Mercedes-Benz C-class Classic.

New Audi A4
Untuk yang satu ini gue cobain hari Sabtu pagi. Orang Audi dateng ke rumah jam 9 lewat sedikit. Standar sales mobil, udah pasti orangnya super ramah dan sopan. Cuman basa-basi cukup 5 menit di ruang tamu, gue langsung minta dianter ke tempat dimana tuh A4 nangkring. Dari majalah gue liat New Audi A4 2008, dan sekarang ada diparkir di depan rumah, hehe.. emang udah dari dulu soal design eksterior Audi jadi salah satu yang paling oke. Kesan yang pertama gue dapet, nih mobil "laki-laki" banget!. Velg udah ring 17, kalo mau diganti ukuran berapa lagi? Menurut gue Velg 17 udah more than okay laaah. Satu hal yang bikin nih mobil bikin 'gahar' dari tampilan depan-nya, terutama sepasang matanya ituloh yang TOP ABISS! panjang mobil yang bikin A4 baru kayak mobil touring Daytona Race. Kalo untuk tampilan rear view biasa aja, tetep dibuat simple dan pastinya aksen dinamis belum lepas juga dari mobil ini.

Puas mata gue yang bener-bener dimanja sama tampilan eksterior A4, gue penasaran juga sama gimana sih bentuk mesin-nya. Untuk yang satu ini, standar mobil-mobil eropa yang lain (coba bandingin deh sama mobil pabrikan jepang) bentuk mesin A4 rapih, aksen padat bikin kesan simple, dan tertutup dengan warna dominan hitam. Eduun!

Front-rear view udah, Velg, sampe mesin udah gue liatin. Sekarang waktunya deh kita ke acara puncak, gimana sih interior-nya? Karena sekalian gue dapet juga kesempatan untuk nge-rasain gimana larinya si A4 ini.

Your first impression once you sit and close the door might "nothing is so special..". Bakal sangat mungkin biasa aja, terlebih kalo elo punya ekspektasi yang berlebih dengan Mercedes-Benz S-Class atau Jaguar sebagai pembandingnya. New A4 bahkan sangat sporty dan casual in several part. Dominan warna dashboard dan keseluruhan kabin dark grey dan hitam. Untuk bagian dashboard dilengkapi button yang lumayan banyak, asumsi gue A4 mah emang lebih cocok untuk anak muda atau usia maksimum 43-45 tahun lah.

Tapi gue cukup terhibur dengan kapasitas 6 CD changer untuk MP3 dan CD Player-nya, dijamin perjalanan elo ngga bakal sepi dari musik. Ada layar monitor di dashboard untuk operasional CD, MP3, dan Radio. Plus monitor itu siap kasih informasi tentang jarak aman mobil saat ambil posisi parkir dengan indikator safe distant. With no GPS, gue pikir kenapa sih teknologi ini ngga jadi default item langsung dari dealer yah? sayang sekali, untuk point ini BMW masih lebih unggul.

Wuzz.. berasa shooting film Transporter!
Masuk ke D (Drive) Gear, didalam kabin hening banget khas mobil-mobil eropa. Suspensi juga bisa kita set sesuai keperluan, comfort untuk 'ayunan' yang lebih lembut karena suspensi dibuat lebih tinggi. Sedangkan dynamic untuk suspensi yang lebih keras dan lebih rendah--cocok kalo elo pengen "gas pol mas boy" di jalan tol yang sepi. Untuk lebih aman, suspensi kita set auto aja karena secara mobil ini masuk kategori 'mobil pintar' jadi dia bisa nyesuaiin keadaan jalan yang kita lewatin. Sedangkan, pengaturannya cukup dilakukan dengan menekan tombol aja, hebring euy! Hand brake just using your finger, so easy and classy. ESP system untuk keamanan berkendara anti slip di permukaan jalan yang basah dan licin.

Pas gue masuk ke jalan tol JORR dari pintu BSD City, sensasi-nya langsung kerasa kalo emang ni mobil bisa dibawa kebut. Gak pake napsu aja speedometer (both digital and analog) udah nembus 110 km/hr, gimana kalo dicampur sifat 'songong'--kuat iman deh nahan supaya nggak kelewat ngebut, udah untung juga dikasih nyobain kan. Cukup 130 km/hr gue udah seneng banget rasanya pagi itu.

Satu hal tambahan yang bikin gue nggak gampang lupa dari mobil ini. Transmisi automatic-nya didukung juga sama dua tuas manual yang tempatnya nempel sama posisi stir. Gampangnya, sistem transmisi ini jadi aplikasi minimal mobil-mobil Formula 1, hahaha.. MANTAP!! Jadi jangan takut atau minder kalo ada yang berani nyalip elo di jalan toll, karena gue cukup yakin semua mobil bisa aja elo kejar (asal lawan lo bukan mobil korekan yang sering turun di Sentul , ferarri atau lamborghini.. hohoho).

For the rest, all is okay. Cuma beberapa catetan gue nih untuk New Audi A4, antara lain kedepan-nya mudah-mudahan Audi makin serius untuk expand segala infrastruktur-nya semisal bengkel resmi dan segala keperluan yang sifatnya purna jual; karena menurut gue hal ini penting banget karena menyangkut rasa aman untuk para si calon pembeli. Kedua, soal harga New A4 terlampau mahal kalo cuman nge-depanin kehebatan design dan performa mesin aja. Karena, stigma falling down harga jual mobil Audi susah banget dihapus dari banyak persepsi orang. Terus, New A4 ini emang wajar kalo cuma minum Pertamax plus karena secara status-nya aja nih boil diembel-embelin judul CBU -- alias dateng langsung dari Jerman nun jauh disana. Jadi yang mau punya mobil ini, siapin aja yah uang bensin yang lebih ekstra, hehehe..

Dari skala 1 sampe 10, New Audi A4 (2008) dapet nilai 8! BRAVO!!. Artinya masuk kategori istimewa, pastinya.

Nah, hari berikutnya giliran Mercedes-Benz yang gue cicipin gimana empuk dan sensasi gengsi nih mobil pas dibawa ke jalan raya. Gimana ceritanya, yuuk kita obrolin di posting berikutnya..

5 comments:

edwina trianinda said...

wew!!?curaaang gak ajak2 gitu siiih, payaaah :'( eh tapi gitu2 partner setia menerjang badai, ujan panas, segalanya deh yaaaah hihhii

hmm btw audinya kita kapaaan di test!?

iahiahiahihaiahiha ;D

valent mustamin said...

hehehe good ... lebih seru lagi kali kalo sampe bisa nyobain Mercedes-Benz SLR McLaren Roadster 722 S ... yay!


Regards,
Valent Mustamin

http://www.smartdrive.co.id
be smart before you drive

atmosfer kata-kata said...

ninda, wah pengen-nya sii bareng2 tapi namanya juga cuma nge-test, haha.. malu dong kalo rame2 :) tetep temenin yaa..

kapan yaa, banyak2 doa deh x)

mas Valent, jujur malah gue baru denger tuh Mercedes-Benz SLR McLaren Roadster 722 S.. mimpi dulu deh, sapa tau bisa nyobain juga terus beli (hahaha.. namanya juga mimpi)

thanks and cheers!
:D

The power of mine said...

widiiiih canggih euy, test drive mobil keren.. heheheher

atmosfer kata-kata said...

cuman test drive aja gitu..

bahasa perancis-nya mah, hayang nyaho kitu kumaha rasana teh numpak mubil nu alus.. hehe

apa kabar pu?